Jan 20, 2011

HIMPUNAN HINDRAF DI KL BAKAR NOVER INTERLOK !!





Hari ini kesemua rakyat Malaysia berbangsa India akan menyambut Hari Thaipusam yang antara upacara terbesarnya diadakan di Batu Caves, Gombak. Akan tetapi, sambutan ini juga akan dicemari dengan Perhimpunan Hindraf bagi membantah buku novel Interlok oleh Pertubuhan haram Hindraf. Perhimpunan ini juga ternyata menghina Sasterawan Negara dan apa yang Melayu CinDia diberitahu, upacara ini turut akan membakar Novel Interlok yang menjadi lambang perpaduan kaum di Malaysia. Tindakan ini ternyata mencemari Hari Keagamaan India di Malaysia dan sengaja dilakukan bagi menghuru harakan suasana aman di Malaysia. AYUH SEMUA RAKYAT MALAYSIA, KITA BANTAH PERHIMPUNAN INI. 1MALAYSIA !!


3 comments:

Pemerhati said...

Kita semua tahu bahawa kebanyakan dari kaum India yang telah berhijrah ke Tanah Melayu adalah terdiri dari orang2 India yg berkasta rendah.
Itulah sebab utama mereka tak mahu diingatkan asal usul mereka sebagai PARIAH.
Ramai juga orang2 India ini telah masuk Kristian utk keluar daripada kasta PARIAH. Tak kurang juga yg masuk Islam.
Seperti juga Lim Kit Siang yg sangat fobia jika tragedi 13 Mei dimasukkan dlm kurikulum Sejarah sekolah2 kerana beliau adalah di antara kaum Cina yg berarak dan melemparkan kata2 kesat kpd orang2 Melayu di Kg Baru sebelum tercetusnya tragedi 13 Mei.
Orang Melayu yg masih lagi berkuasa di Malaysia janganlah selalu sangat tunduk kpd desakan kaum India dan Cina yg tak rasional. Ambillah ikhtibar dpd kes peguam Cina yg telah memohon maaf kerana membantah laungan azan.
Sepatutnya HINDRAF ini ditangkap aje dan dimasukkan ke dalam ISA utk mengelakkan berlaku pergaduhan antara kaum.
Cegahlah sebelum parah .....
Melayu bodoh mudah lupa .........

Anonymous said...

PEMIMPIN HINDRAF ni patut dilucutkan keWARGANEGARAan mereka. Halau mereka dari TANAH MELAYU ni...sama la macam si Cina Namewee tu..Lagi sorang malaun si Anwar Aljuburi...semuanya duri dalam daging..merosakkan perpaduan rakyat...kalau nak tambah lagi termasuklah singh yg xpakai turban lagi tu..Karpal.. hantar je naik kapal ke mana-mana jgn kasi jejak Tanah Melayu BERDAULAT ni...ade sesape berani...

Rizwan Osman said...

1 - Saudara pemerhati dan saudara yang tidak berani menamakan diri... pertama sekali kita mesti memahami asal usul kita di negara ini. Melayu mudah lupa? Ungkapan yang benar, memandangkan yang kita lupa asal usul kita. Tamadun melayu bermula setelah Parameswara dari keturunan india menjejakkan kakinya di tanahair kita. Lembah bujang juga adalah bukti dan saksi yang kita adalah dari keturunan india... mungkin anda tidak setuju, tapi inilah hakikatnya, di negeri negeri utara pula ramai dari masyarakat yang dikenali sebagai melayu pada zaman ini adalah dari keturunan siam atau selatan cina. Jika masih tidak percaya, sila buat kajian anda tanpa membaca buku sejarah yang diedarkan di sekolah sekolah kita kerana baru baru ini buku buku teks sejarah ini telah disahkan mengandungi kandungan yang tidak mengikut fakta sebenar sejarah.

2 - Pilihan agama yang ingin dianuti oleh individu adalah hak individu tersebut mengikut kepercayaan msing masing. Namun jika kita mahu setuju dengan saudara pemerhati yang agak naive tentang isu ini, saya ingin melemparkan semula soalan ini kepada semua masyarakat melayu zaman ini yang datang dari keturunan yang sama dengan keturunan india yang berada di tanah melayu sejak zaman parameswara, adakah nenek moyang kita menganuti agama Islam kerana ingin keluar dari kasta rendah?

3 - Isu 13 Mei tercetus akibat kita tidak dapat menangani emosi dan rasa malu akibat kekalahan pilihanraya serta cucukan api oleh segelintir pemimpin kita pada zaman itu. Bukan semata mata kata kata kesat orang Cina masa itu... renugkanlah. "We were sore losers". dan itulah faktanya.

4 - Toleransi ini adalah suatu perkara dua hala. Sepertimana kita mahukan kaum kaum lain di negara ini untuk bertolak ansur dengan kita, kita juga harus bertolak ansur dengan mereka. Ini bukan bermaksud kita lupakan hak kita dan menunduk kepada orang lain. Pada masa yang sama kita tidak perlu menidakkan hak orang lain dan memburuk burukkan bangsa lain.

Saya menyeru, mendesak dan mencabar semua orang mebuat kajian sejarah asal usul kita semula dari sumber sumber fakta sejarah selain yang kita dapatkan di sekolah dan kedai kedai buku biasa. Mungkin yang bidoh akn jadi berinformasi, yang lupa akan ingat kembali dan dan yang parah tidak sama sekali.

Powered by Blogger.